PELABUHAN RORO KEMBALI BEROPERASI

Kualatungkal – Setelah vakum kuranglebih satu bulan, Pelabuhan Roro Kualatungkal dengan Kapal baru KM Sembilang kembali beroperasi, Pasalnya Menejemen Perusahan ASDP (Angkutan Sungai Danau dan Penyebrangan) Indonesia sudah mengeluarkan jadwal resmi keberangkatan trayek jurusan Kualatungkal – Dabo – Batam.

Hal ini dibenarkan oleh Komandan KPLP Kesahbadaran dan Otoritas Pelabuhan Kualatungkal, Junaidi. Secara resmi ASDP yang merupakan salah satu BUMN di Indonesia yang bergerak dalam jasa angkutan penyebrangan dan pengelolaan pelabuhan penyebrangan untuk penumpang kendaraan dan barang.

” Fungsi utama ASDP menyediakan ‎akses Transportasi publik antar pulau, makanya mereka yang berwenang mengeluarkan ijin resmi jadwal trayek untuk pelabuhan roro,” tegasnya saat dijumpai di kantornya, Selasa (6/2).

Dijelaskannya, untuk jadwal kedatangan Kapal KM Sembilang dipelabuhan roro Malam Senin dan malam Kamis Jam 20:00 Wib, dan Sabtu Pagi jam 08:00 Wib.

Sementara untuk jadwal keberangkatan Kualatungkal Dabo, hari Senin dan Hari kamis Kamis Jam 10:00 wib, sedangkan hari Sabtu jam 09:00 Wib pagi.
“Sementara untuk harga tiket masih sama dengan daftar harga sebelumnya KM Muria,” tegasnya.

Ia juga menjelaskan untuk kondisi laut muara sungai pengabuan Kualatungkal yang berhadapan langsung dengan Selat berhala kondisinya kurang bersahabat. Berdasarkan data BMKG stasiun Meteorologi sultan Thaha Jambi mengeluarkan data jika untuk perairan selat Berhala kecepatan angin barat Laut 03-20 Knot, cuaca hujan lokal dan ketinggian gelombang mencapai 0,2 sampai 1.0 meter.

“Laporan itu hasil dari pantauan satelit, kondisi ril dilaut kita pantau langsung dari keterangan laporan Aktipitas kapal. Dan untuk saat ini ketinggian ombak mencapai 3 sampai 4 meter. ” terangnya.

Berdasarkan peningkatan gelombang dilaut dan masuknya musim angin Barat Laut, pihaknya mengeluarkan surat edaran bagi kapal Layar, Kapal Motor, Kapal penumpang ‎hingga kapal nelayan agar slalu memperhatikan perkembangan cuaca dilaut.

Khususnya bagi nahkoda kapal dan kapal penumpang untuk mengutamakan keselamatan awak kapal hingga Penumpang‎, selalu berkomunikasi dengan petugas dan selalu melakukan up data dari BMKG.

“Dan khusus untuk pemilik kapal angkutan, agen dan nahkoda agar setiap pemberangkatan kapal dilengkapi dengan alat-alat keselamatan seperti pelampung,” tukasnya.

(Kentra)

Sumber : nuansajambi.com

Add Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.